Renungan Buat Sang Ibu

MUHASABAH MENJELANG PELAKSANAAN UJIAN NASIONAL 2012 SMP NEGERI 1 BOJONEGORO
Anak-anak silahkan ambil posisi duduk yang paling nyaman
Tunduklan kepala, dan pejamkan mata.
Untuk sementara singkirkan segala permasalahan dari fikiran dan hatimu………singkirkan segala beban yang ada dalam fikiran dan hatimu…… kosongkan fikiranmu…….yang ada dihati dan fikiran kita hanya Allah…….Allah……Allah Azza wa jalla……..
Anak-anak hadirkan ayah dan ibumu dalam fikiranmu……. Hadirkan dia dihadapanmu……… pandanglah wajah ayahmu, pandanglah wajah ibumu…. Tataplah matanya yang begitu teduh…… seteduh air embun. Dialah AYAH…….., ibu…. Sosok yang membuat kita ada disini………. Sampai saat ini……….
Kenanglah kembali ketika Ibumu mulai mengandungmu…… ibumu mulai merasakan mual, muntah….tidak nyaman……,karena keberadaanmu dalam kandunganya.
Bertambah hari…… bertambah bulan……. Ibumu bertambah payah……dan bertambah berat..… karena bertambah hari, kamu pun bertambah besar.
Berbeda dengan keadaan ibumu nak …… kamu yang berada dalam kandungan ibumu merasakan kenyamanan, hangat dalam dekap ibu yang penuh kasih sayang…
Dan… setelah 9 bulan 10 hari kamu dalam kenyamanan itu……, sedangkan ibumu dalam kepayahan yang bertambah…… kini tiba saatnya ibumu mempertaruhkan nyawanya. Ibu di hadapkan 2 pilihan antara hidup dan mati untuk melahirkan kamu di dunia ini.
Anak-anak….… tahukah kamu ketika ibumu harus memilih antara 2 pilihan itu…. Apa yang akan di pilih ibumu ???? Ibumu akan memilih mati demi kamu bisa lahir dengan selamat..…
Pernahkah kamu berfikir , betapa besar pengorbanan ibumu ..….. dan …… Ketika engkau telah lahir, suka cita merasuki sekujur tubuh ibumu..… melihat sang anak yang di kandungnya ..…. Kini telah di hadapanya.
Ibu….. Engkau wanita hebat…. Dikala aku tidak berdaya apa-apa, engkau beri aku pertolongan, ketika aku belum bisa bicara…… engkau begitu paham bahasaku..…. Ketika aku haus…. Ketika aku lapar…dengan naluri keibuanmu, engkau penuhi semua kebutuhanku……aku lahir tanpa apa-apa, engkaulah yang mengajariku segalanya..….. membesarkanku dengan segala upaya, berharap aku jadi orang yang berguna…… ketika aku menangis dalam takut……. engkau menenangkanku. Ketika aku sakit…., engkaulah yang selalu berada di sampingku. Masih ku ingat jelas ibu..…apa yang ibu katakan ketika aku sakit . ”Anakku,…seandaiya ibu bisa memindahkan rasa sakitmu ke tubuh ibu…. Ibu akan lakukan itu nak……”
Ibu….begitu besar kasih sayangmu padaku…….
Ibu….untuk semua yang telah engkau lakukan padaku..…., justru aku sering membuatmu sedih…., aku sering membuatmu jengkel…., aku sering membuatmu menangis.…, aku sering membuatmu kecewa dengan ulahku……, aku sering tidak menuruti apa katamu….., aku sering mengkhianati kepercayaanmu.…., aku sering tidak menaruh hormat kepadamu……ibu……maafkan aku ibu..……
Anak-anak coba kita renungkan kembali…….. ketika itu semua yang sering kamu lakukan kepada ibumu dari pada berbakti dan menghormatinya…… sebagai balasan dari semua yang telah ibumu lakukan untukmu…., ketika kamu belum sempat membalas kebaikanibumu….hingga suatu hari…. ketika kamu sedang belajar disekolah, ada anggota keluargamu yang menjemputmu untuk segera pulang……. ada seribu tanya berkecamuk dalam dada…. Apa sebenarnya yang terjadi…..????? sesampainya kamu dirumah, kamu lihat sudah banyak orang berkumpul dirumahmu ….. kamu mendapat sesuatu yang tidak biasa…. Tidak ada wajah penuh kasih sayang ibumu yang menyambut kedatanganmu…., tidak ada lagi pelukan ibumu……, yang kamu dapati hanyalah tubuh ibumu yang terbujur kaku….., tidak sepatah katapun keluar dari bibir ibumu…… ya……ibumu telah menghadap Allah………..ibumu telah di panggil Allah……..ibu…begitu cepat engkau meninggalkan aku bu……
Ketika kamu menghadapi situasi itu…. Tiba-tiba kamu teringat semua yang belum pernah kamu lakukan untuk kebahagiaan ibumu….dan itu menghantam hatimu bagaikan palu yang besar. Tinggallah penyesalan yang akan selalu membelenggu selama hidupmu……
Dan ketika kamu sadar…. Bahwa ternyata ibumu masih mendampingimu……, masih menemanimu ….., memenuhi kebutuhanmu….., menyiapkan semua keperluanmu, masih memelukmu dan mendo’akanmu…, menyertai setiap langkahmu menuju kesuksesan…… tidaklah terbersit dihatimu untuk meminta maaf atas kesalahan-kesalahanmu kepada ibumu, berjanji untuk berbakti, menyenangkan dan membahagiakan kedua orang tuamu……???
Ayah…, ibu… nasihatmu memberi kekuatan untukku……, rangkulanmu menjadi penyangga kerapuhanku untuk menapaki hari-hari penuh liku……, semoga semua itu tak akan pernah layu……
Ayah…, ibu…dalam kelembutan cintamu kulihat semangat menggelora dalam dirimu, terkumpul seluruh daya dan pengorbanan,jalan menuju kesuksesanku….
Terima kasih ayah… terima kasih ibu….engkaulah segalanya bagiku, tanpamu, aku bukanlah siapa-siapa.
Kasihmu padaku tak kan terbalas sepanjang masa.
Ayah…, ibu….ada dan tiada, dirimu kan selalu ada di dalam hatiku……
Ayah… ibu…kini sampailah diujung waktuku belajar di SMP…mohon ridhomu Ayah…mohon ridhomu ibu… mohon do’amu ayah, mohon dukunganmu Ibu….agar mudah jalan kami dalam meraih kesuksesan dalam ujian nanti.
Ya Allah ampunilah dosa kedua orang tuaku….., sayangilah keduanya sebagaimana keduanya telah menyayangi aku tiada henti…. ya Allah bahagiakan keduanya di dunia dan akhirat.
Ya Allah kabulkanlah do’a kami…… Aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s